Manila, Menemukan Sisi Lain

Yes, hari ketiga di manila ini udah mulai seru, disamping udah mulai tau gimana tata kotanya, sedikit tau tempat-tempatnya, dan dapet panduan gratis dari temennya temen yang kebetulan kuliah di manila.

Abis selesai sarapan dan guling-guling ga jelas di kasur, akhirnya gw harus meninggalkan hotel orange nest yg tercinta ini. gw jalan ke arah barat (yakin banget kalo barat soalnya sama kaya’ arah kiblat yang ditunjukkin) ketemu EDSA taft yang memanjang dari utara ke selatan. Tanda kalo dah sampe EDSA Taft itu ada jalan layangnya sepanjang sekitar 15 km itu. dari situ gw akhirnya naek jeepney ke Adriatico Road, di daerah Malate. Konon kabarnya, itu daerah turis yang paling ramai dan gw dah booking hotel hasil dari ngenet semalem di Hostel 1632 tepat di samping Robinson Malate (angka 3). Sekali lagi, itu mal abal-abal yang harganya terjangkau macam bintaro plaza atau PGC walau lebih mewah.

Robinson Malate

Sampe di Malate, waaah, kacau, nyesel ga dari hari pertama disini, ini daerah turis, bukan daerah bisnis kyk hotel gw pertama di greenbelt yang ga ada hiburan apa-apa disana. Disini daerahnya lebih hidup, di sebelah ada mal, dimana-mana toko 24 jam dengan persediaan rokok lebih lengkap, ada bar buat orang barbar sampe pijit mesum..hahahah
Gw sampe hotel 1632 yang harganya beda cuma 10 ribuan dari hotel sebelumnya. Sampe sana, hotel ini jauh lebih sibuk dengan orang keluar masuk hotel. Gw suruh bayar 1000 peso tambahan buat deposit kalo2 ada barang mereka yang rusak,…okelah, yang penting bisa ngerokok di kamar. Ni kalao agan-agan pada mau liat kyk apa hotelnya:

ga berlama-lama disini, gw langsung naro tas disitu dan pergi keluar liat-liat sekitaran. akhirnya setelah tanya sana sini dapet juga gw itinerary buat hari ini: intramuros, rizal park, manila katedral (yang ternyata ada di dalam benteng intramuros), malacanang, dan beli oleh-oleh secara ini hari efektif terakhir disini.

mampir ke robinson malate dulu, gw beli oleh-oleh dikit disitu. sekali lagi gw ke bench, toko favorit gw disana. dan langsung cabut ke bayside (angka 4) yang keren banget itu, duduk-duduk sebentar ngeliat laut sambil nyeruput slurpee hasil menjarah sevel disana, dan naek angkot macam kijang warna putih ke intramuros yang bayarnya 20 PHP.

Angkotnya nurunin gw di terminal kecil khusus kijang putih itu (angka 5), dan nunjukkin jalan masuk ke gerbang benteng intramuros (angka 6). Sampe sana banyak banget spot yang bisa difoto karena itu kota tuanya manila jaman penjajahan spanyol. Keren! kenapa? karena ini ga kaya di indonesia yang jajahan portugis dan belanda. Spanyol punya konsep bangunan yang lebih mendetail dan ada sedikit selera timur tengah disitu.jadi ukiran-ukiran di bangunan lebih artistik dibanding kota tuanya jakarta yang peninggalan belanda

Manila Cathedral – Intramuros – took by neil nunez 😀
San Augustine Church – Intramuros

Intramuros masuknya gratis (aseek), disitu banyak spot, terutama patung-patung gothic dan gereja-gereja lama yang masih bagus karena dipake terus.masih banyak tempat yang menarik disitu, sampe-sampe pojokan jalan aja bagus kalo difoto. Masuk dari gerbang utara gw keluar di gerbang belakang. Disitu ada rizal park n luneta yang jadi kebanggannya Manila. Luneta bahkan jadi gambar di plat nomer kendaraan di Filipina.
Tips: pake baju yang sopan kalau masuk ke intramuros karena obyeknya tempat-tempat ibadah, jangan lupa dandan yang cakep karena manusia-manusia kerennya manila ada di sini

Udah puas ngelecetin kaki jalan-jalan di sini,  gw lanjut ke rizal park(angka 7), disitu ada monumen buat jose rizal yang mati ditembak tentara musuh (di tempat itu juga).  masuk situ bayarnya 20 peso karena gw dianggep (dan bertampang) pelajar…baiklah…

In this exact place, Jose Rizal was murdered by enemy

ga recommended sih kalo kamu di kota sendiri, tapi berhubung itu manila yang jauh, gw jabanin juga masuk situ ngelihat dalemnya yg ternyata diorama buat njelasin sejarah siapa itu Jose Rizal. patung dari perunggunya juga jelas bener nyeritain gimana Jose Rizal dibunuh “in the exact place” disini gw juga ktmu rombongan dari Malaysia yang akhirnya gw gabung dengan mereka kayak semboyan negaranya: berseteru tambah mutu, hasilnya adalah, gw banyak dapat potret muka gw di sini 😦

Udah puas di Jose Rizal Park dan Malacanang, gw ke Luneta Park (angka 8). Jose Rizal Park itu ada di komplek Luneta jadi keluar gitu udah bisa liat monumen-nya yang bersejarah itu

Gw di Luneta Park

yah macam liat tugu monas sih tapi ga ada museumnya jadi ya ga harus berlama-lama disitu. Lagian waktu udah jam 5 sore aja. Walhasil, Malacanang di skip, bisa laen waktu karena gw kudu ke greenhills cari oleh-oleh yang katanya disana itu pusatnya.

Gw jalan kaki ke United Nation station (angka 9), itu stasiun KRL sibuk di rangkaian LRT EDSA Taft Road. Sekali lagi, kaya gw bilang kita harus ke EDSA Taft Avenue buat ganti ke rangkaian MRT dan turun di stasion Ortigas. Di Ortigas kita naek angkot lagi ke Greenhills. Sebenernya greenhills ini juga bisa dicapai lewat jalur LRT utara,tapi kayanya kok gampangan via EDSA Ave yaaa..maka gw tetep lewat situ.

 
EDSA Road diliat dari Stasiun Ortigas

Dari ortigas gw naek jeepney lagi ke Greenhills dan bayarnya 8 PHP. disitu kita turun di depan pusat perbelanjaan Greenhills. Wah, banyak yang bisa dibeli disana walau ga yakin bawanya males apa engga.

Barang-barang mulai dari gantungan kunci sampe keranjang bayi segede bagong dijual disana. Dan ingat, disana kudu nawar macam di beringharjo jogja dengan sadisnya. Magnet kulkas yg ditawarin 200 PHP per lima biji bisa deal dengan harga 100 PHP per lima biji. dan baju seharga 350 PHP bisa kebeli jadi 225 PHP aja. akhirnya gw cuma beli ala kadarnya walo udah jauh-jauh sampe sana.

Yang lagi megang ta plastik itu ga dijual lho

Puas liat-liat, gw baru ngerasa laper, dan celingak-celinguk lagi, gw ternyata ketemu Mang Inasal lagi, tempat favorit gw (horee). Makanlah gw dengan kalap disitu, ga mikir perjalanan pulang masih jauh kalo-kalo mules di jalan… Sampe hotel udah jam 11 malem. gw langsung mandi dan ga nyia-nyiain malem terakhir gw dengan nongkrong di cafe seberang Robinson Malate sampe jam 2 pagi…

Hari terakhir gw ga gitu membahagiakan. Alhamdulilah bisa bangun pagi dan ke Robinson Malate lagi cari oleh-oleh. Yang bikin ga membahagiakan adalah tas gw dah betelor satu lagi dan gw kudu menjalani hidup dengan nenteng dua tas gede-gede kemana-mana pasca check out dari hotel sampe ke bandara dan nungguin pesawat sampe jam 8 malem. Gw check out pas jam 12 siang hari jumat dan melupakan salat Jumat karena belum pernah denger suara adzan disini.

Beneran ribet bawa dua tas itu ditambah kamera yang harus di luar buat standby siapa tau ada bencong kepeleset.  Berdasar informasi dari pihak hotel, karena banyak transportasi ke bandara via Mal of Asia, gw kesana lagi, itung-itung ngemol lagi (hiburan paling berkelas dengan harga ekonomis). Sampe di MoA udah jam 1 siang, gw cuma keliling-keliling liat barang dan belanja bumbu-bumbu makanan khas sana yg belum sempet dicoba. Jam 4 sore gw naek mobil kijang yg ACnya dingin banget itu dan bayar 40 PHP buat perjalanan sekitar 45 menit dan tau-tau ketiduran…

Gw tau-tau dibangunin seisi mobil dan bilang kalo udah sampe terminal 1 Bandara NAIA. langsung aja gw loncat dan taraaaaa….gw ternyata diturunin di terminal yang salah..Memang katanya terminal 1 buat international flight, ternyata khusus Cebu Pacific, gw kudu naek dari terminal 3…semprul dah…

Panik lah gw, walau masih 3 jam, tapi ga mau ngulangi kesalahan kayak di Svarnabhumi pas gw ketinggalan naek Tiger Airways yang fake itu..Langsung gw ke tempat taxi dan masuk…Walhasil gw kena palak 200 PHP buat perjalanan ke terminal 3 yang seharusnya cuma 70 PHP itu. Jam setengah 7 malem gw baru sampe ke terminal 3 yang ternyata ya terminal pas gw sampe tempo hari.

Sampe ke dalem airport, masalah dateng, petugas imigrasinya si ibu-ibu yang judes itu nyuruh bongkar muatan tas yang udah gw susun rapi-rapi semaleman karena ada botol gede mencurigakan disitu. dan ada adegan bongkar muatan di sebelah antrian itu…Pas dibongkar, dan ketemu si botol yang ada di dasar tas itu si ibu langsung ketawa: ‘aaaa…Mang Tomas! you have to try it…!”, oke oke…its okay..” lanjut dia..

Ealaaah bu-ne bu-ne…deg-degan aja gw..itu saos spesial dari sana yang gw beli di ukuran botol besar karena katanya enak walau akhirnya ketauan itu mengandung babi dan gw kasih ke tetangga gw..hiks..

Setelah bayar airport tax 750 PHP, gw jalan ke atas di toko-toko makanan dan beli tapsilog (makanan khas sana yang terdiri dari sapi goreng sama telur dadar seharga 60 PHP doang). Sayang batere kamera n batre hape udah abis jadi ga bisa ambil foto lagi, walhasil bengong deh gw nungguin pesawat. Jam 8 lewat berapa gitu gw lupa, pesawat dah terbang meninggalkan manila pas ujan gerimis ditemani mbak-mbak pramugarinya yg cantik berkaos oren itu….

Advertisements

5 responses to “Manila, Menemukan Sisi Lain

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s