Manila, Tetangga yang Asing

Malem itu….hari Selasa pagi tanggal 21 November 2011, gw masih duduk di Svarnabhumi di terminal 6 buat nunggu pesawat yang tiketnya barusan gw beli. Sedih banget liat kaki mulus yang selama ini rajin di pedikur pada lecet-lecet ga karuan…*mulai mewek*Jam di tiket aslinya 00.35 waktu Bangkok, tapi entah kenapa masnya yang kulitnya gosong yang duduk di counter itu nyoret jadi 00.10. Nah, maju dia?kayak naek metromini aja, udah penuh langsung berangkat.. Oh iya, sekedar info nih, kalau mau ke Filipina, ente2 kudu punya tiket pulang. Kayaknya negara sana engga mau ketambahan orang bodoh macem gw, jadinya kalo mau dateng, ya lu kudu bisa pulang.Dan hati-hati, ga tau cuma Cebu Pacific dan Tiger Airways atau semua penerbangan suka majuin jadwal, jadi pastikan ente ga ngepasin jam pas mau check in ataupun jalan ke waiting roomnya.

Svharnabhumi – terminal 6

Jam 00.15 menit waktu casio, pesawat udah terbang, 20 menit lebih cepat dari jadwal. Ngelihat kelap-kelip kota Bangkok keren banget. Dalam waktu sekejap, gw udah melayang tidur saking capenya nunggu 10 jam di airport dalam keadaan panik dan ga peduli sama pramugari cebu pacific yang cantiknya ngalahin cewe2 di Taman Anggrek itu.Perjalanan dari Bangkok – Manila butuh waktu sekitar 3 jam 20 menit, ditambah beda waktu sejam jadi 4 jam lah.

Jam 4 pagi, udah dibangunin sama pilotnya kalo kita udah masuk ke daratan Pulau Luzon, paling utara dari kepulauan di Filipina.Ga lama setelah itu gw udah dikasih turun ke NAIA (Ninoy Aquino International Airport). Bingung? iya, gw bingung, secara di Bandara Svharnabhumi map kota dan tujuan wisata lengkap, di NAIA ga ada satupun, bahkan toko duty free juga ga jualan air mineral lho…Gw sengaja berlama-lama di toilet sekedar wasting time karena mau ngapain coba jam empat pagi. Shuttle bandara juga adanya pagi mulai jam 6.dan waktu itu hujan gerimis yang bikin gw ngantuk setengah mati.

Setelah hujan agak reda jam 5.30 an pagi, gw jalan keluar ke McDonald di Pasay (satu-satunya yang buka 24 jam di sekitar terminal 3 NAIA) pas diseberang terminal 3 NAIA. Sekedar saran nih, kalo ke Metromanila lebih baik naek Cebu Pacific, karena kalo naek penerbangan laen, ente-ente bakal diturunin di Clark, di Angeles City yang jauhnya masih 2-3 jam ke Metromanila.

Jalan kaki sebentar, sampe deh gw di McDonald dengan sambutan kata-kata “mabuhay!” dari mbak-mbak McD yang langsung bete pas gw ga mudeng penjelasan dia dalam bahasa inggris (beneran deh, kudu les inggris lagi kalo dah sampe rumah). Makan ayam dua biji, kentang, marinating sauce rasa barbeque dua biji plus coke reguler abis 156 peso.Sekali lagi, (McD) negara ini lebih murah dari Indonesia tercinta kita itu..Jam 8 pagi ga kerasa, gw udah 2 jam di MacD, gw jalan ke Resort World yang sebelahan blok sama McD nya itu. disana, sekali lagi berlama-lama sampe jam 9 sebelum akhirnya gw nanya sama orang di Seven Eleven kalo transport ke Metromanila pake bus warna merah putih dgn bayar 20 peso utk sktr 45 menit perjalanan ke EDSA Taft.

Saran: Pake bendera indonesia yang diiket jadi antena buat tas biar orang ga ngejelasin arah pake bahasa campur aduk inggris – tagalog

Bus ternyata muter masuk bandara lagi jemput orang-orang di terminal tiga. Terminal tiga sebenernya utk penerbangan domestik, tapi Cebu Pacific, si anak emas, juga boleh ngangkut orang-orang dari dan ke luar negeri lewat situ. Jarak terminal satu, dua, tiga dan terminal tambahan ternyata cukup jauh. Begitu bus keluar terminal…gw tidur!

Sekitar jam 10 pagi, gw dah sampe ke EDSA Taft. Meleset dari bayangan gw dimana EDSA Taft itu persimpangan jalan gede yang terbuka macam Cililitan ato Blok M dimana semua jalur kesitu, ternyata itu daerah macet yang berantakan banget. Dari arah bandara, kalo ke kiri, kita bisa langsung ke Mal of Asia, arah lurus ke Rizal Park dan belok kanan ke daerah mewahnya Manila di Makati City.

Sampe disini gw bingung lagi sodara…Akhirnya ngejogrog di depan MacDonald EDSA lagi sampe sejam dan akhirnya gw merokok lagi disini. Tiba tiba ada orang di sebelah gw yang ngomel panjang lebar: “bakit mo paninigarilyo dito? ga makita kayo doon ay ang sigarilyong pulis ay pinong mo kung usok ka in dito?” Arti singkatnya, disitu ga boleh merokok, ada polisi yang nangkepin orang-orang yang merokok disitu. Dendanya lumayan lho beberapa ratus peso tergantung negosiasi…Di beberapa tempat laen juga ada polisi sejenis yang hampir semuanya polisi ibu-ibu.

EDSA Taft – tempat gw ngejogrog dua jam sambil merokok walau dilarang
Baek banget orang itu ngelihat muka bingung gw pas dia ngomel-ngomel. Setelah tau gw bukan pinoy walau gantengnya sama, gw dikasih tau jalan ke Buendia, daerah hotel yang gw udah booking via agoda web.Akhirnya gw jalan ke stasiun kereta yang ke arah Buendia. Kereta disana ga interkoneksi dan harus bayar sendiri-sendiri sesuai warna jalur.Pelajaran pertama: cari EDSA Taft kalo bingung, walo bakal bingung disini, tapi seluruh jalur yang jauh-jauh ada disini. Di tempat ini juga ada banyak hotel murah buat sekedar nggelosor walau ga disarankan.

Dari Taft Avenue, kudu lewat dua stasiun ke arah Buendia Stasiun. Keretanya nyaman, ACnya dingin dan harganya cuma 11 peso (Rp.2200,-). Sampe di Buendia gw turun dan naek bus ke arah dalam nyari Barangay Pio Del Pillar. Barangay disana tu kayak sub-distrik (yang diterjemahin mentah jadi “desa”) dan ga semua orang tau itu dimana…

Karena hujan gerimis masih aja ga berhenti, gw asal ngambil bus yang ke arah Makati Avenue. Itu tempat kayak Setiabudi kalo di Jakarta. Gedung-gedung mewah yang dipenuhi cowo cewe keren-keren yang semua payungan. Naek bus disana agak mahal ternyata. Bayarnya 20 peso lagi buat jarak pendek dari Buendia ke Makati yang sekitaran 5-6 kilometer. Karena ngga tau jalan, gw asal turun di Makati Center yang ternyata deket sama Glorietta (sekali lagi, ini mall yang katanya jg salah satu terbesar di dunia). Wahhh, kayaknya salah turun gw, hotel gw yang cuma 750 peso (Rp. 150.000,-) ga mungkin di daerah kayak beginian. Akhirnya gw yang saat itu kelaperan makan di restoran mahal yang abis 550 peso (Rp.110.000,-) sendirian hikss….

Ternyata hotel gw cuma di deket situ, sebelahan blok sama dusit thani, hotel oriental, novotel dsb yg semalem bisa tiga juta rupiah…hahaha, tapi yang ini namanya Amax Inn, hotel ramah buat backpacker yang di website 750 peso tapi aslinya cuma 550 peso. Ada banyak bendera negara termasuk orang indonesia di depan hotel. Katanya ditambahin tiap ada paspor dari negara baru..haha

Hotel ini gw dapet setelah 4 jam jalan muter muter ga karuan dengan kaki tambah lecet. Kenapa susah dicari? karena mereka melesetin Saint Illian dengan Santilan di peta. Sampe hotel, gw langsung tidur pules sampe jam 12 malem… Kalo mau tau dimana lokasi fix hotelnya, liat peta MRT dan LRT diatas, lokasinya di tengah-tengah Stasiun Guadalupe di garis ijo dan Pedro Gil di garis merahnya dan itu susah mau kemana-mana kecuali daerah greenbelt dimana disitu ada multiblok Glorietta Mal yang cukup meriah.

Pelajaran kedua di Manila adalah, carilah hotel di sekitaran jalur kereta disana biar kemana mana gampang.

Hari kedua di Manila, udah mulai nemuin ritmik kotanya, bahkan gw udah bisa dengan gampang nemuin hotel kedua gw di daerah San Marcelino yang lebih deket sama daerah turis di Malate. Hotel ini menarik banget. Harganya emang agak mahal, 1800 peso (360 ribu), tapi suer deh, ini dapet kamar sendiri, gak kayak di Amax Inn yang mirip bilik hajat…hahaha

Mau booking hotel ini? liat di: http://www.agoda.web.id/asia/philippines/manila/orange_nest_hotel.html
Hotel ini dideket Quirin stasiun di EDSA Taft line (garis merah MRT). Selaen deket sama pusat kehidupan malam. kemana-mana juga deket.
Pagi jam 10an, gw udah cabut dari hotel Amax inn dan jalan keliling cari makanan, dapet deh makanan warung yang sebenernya ga halal (susah dpt makanan non-baboy disana). Gw makan ayam goreng pake Salad, ikan dan Sup dan cuma abis 180 peso, murah buat itungan makan gw yang banyak itu


Abis check in di hotel, gw langsung ke cabut ke Mall of Asia yang katanya lebarnya sekampung itu…Nyoba naek jeepney yang harganya 8-12 peso sesuai jarak Disana gw cuma bingung dan karena biasa ngemall kalo sakit perut doang, cuma muter-muter ga jelas. Tapi at least gw udah bisa sampe sana sendirian dan itu sesuatu banget. Menurut analisis gw, memang secara umum, di Metromanila harga-harga cenderung masih di bawah Jakarta. Banyak tempat makan yang nawarin makan sepuasnya dengan harga dibawah 30-50 ribuan lah..Gw cuma coba di Kedai Mang Inasal yang makanannya ternyata mirip-mirip makanan Indonesia..154 peso make lauk ayam/ikan yang gede, nasi sepuasnya nambah dan coke juga nambah sepuasnya. Tapi, teteplah makanan warung yang khas sana yang gw cari…

Pinoy kayaknya ga gitu suka jajan di sembarang tempat. Mereka lebih suka ngemol sepanjang hari belanja ga jelas ato cuma sekedar jalan-jalan. Makanya susah cari warung atau sekedar tempat makan di pinggir jalan yang layak macem di bangkok atau di saigon. Mal selalu rame dan tiap masuk ke Mal dari yang termewah sampe abal-abal, selalu ada cek barang. Jadi bayangkan repotnya gw bawa backpack keluar masuk pertokoan.

Pelajaran ketiga di Manila jangan bawa tas gede-gede masuk mal

Etapiiiii…makanan ini patut dicoba:

Namanya ‘kwek-kwek’. Makanan dari telor puyuh/ayam/bebek dibungkus pake adonan tepung warna oranye bakalan ditemuin dimana-mana. Yang dari telor puyuh ditusukin empat biji kayak sate yang setusuknya 24 peso. Makanan ini dicelup di cuka bawang atau pilihan laen cuka coklat kental yang macem bumbu pempek..Rasanya? ya mirip pempek gitu tapi makannya sambil dengerin orang ngomong tagalog ūüėÄ

Malem sampe hotel, gw mulai resah karena rokok abis. Beli gudang garam disana 100 peso, jadi rokok termahal di Manila mungkin. Nglirik ke arah belakang, eh dibelakang gw ada diskotik, yasudah masuk aja… ūüėÄ
Karena weekday, gw kena charge 150 peso dpt 3 botol bir lokal, kalo weekend harga naek jadi 350 peso. Hampir sama lah kayak di Indonesia. Orang-orang pinoy sebenernya jauh lebih mirip sama orang indonesia, terutama jawa, agak lebar, gelap kulitnya. cuma mereka lebih suka dandan dibanding kita. Jangan bayangin kayak Christian Bautista gitu. Ga ada di sembarang tempat lah.. Pulang ke hotel jam dua malam, hotel udah ditutup dan digembok….jadilah gw nunggu setengah jam diluar sampe dibukain pintu.

Hari 1 n’ 2
McDonald                      : 156 PHP
Rokok Mildseven + air   :   87 PHP
Bus ke EDSA Taft          :   20 PHP
MRT ke Buendia            :   11 PHP
Bus ke Makati Ave         :   20 PHP
Makan                           :  550 PHP
Toilet                              :   10 PHP
Beli map                         : 200 PHP
Beli mangga                    :   25 PHP
Hotel                              : 750 PHP
Makan pagi                    : 180 PHP
Jeepney 4x                     :   38 PHP
Makan di MoA              :  154 PHP
Beli Kwekkwek             :    24 PHP
Gudang garam                :  100 PHP
Hotel hari kedua             :1800 PHP
Internet                          :    27 PHP (sejam 20 PHP)

Kesimpulan: backpacker gagal!!

Hari ketiga, gw bangun jam sembilan. Ceritanya mau jalan dulu baru balik ke hotel bawa tas, tapi belajar dari trafic manila yang selalu macet, takut kena charge keterlambatan check out, gw tunggu sambil sarapan di Orange Nest sambil BBMan.. Gw beli SIMCard Global seharga 50 peso n pulsa 100 peso. Layanan blackberry harian mahal disana, 50 peso (10.000 IDR) sehari. Jangan harap wifi, karena bahkan hotel bintang tiga yang gw tempatin aja wifi cuma dikasih waktu 30 menit. Resepsionis hotel nanya apa gw muslim…YES! Im moslem, dan gw dikasih sarapan ikan, bukan pork..hehehee

*bersambung*
Advertisements

2 responses to “Manila, Tetangga yang Asing

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s