Cambodia – Tanah Khmer yang (Kini) Beradab

Pertama kali dalam hati gw pas liat sempitnya waktu di Kamboja, gw ngomong ke diri sendiri kalo besok-besok gw harus ke sini lagi. Bayangpun, cuma 4 jam gw nginjek tanah Khmer ini, apa sih yang bisa gw liat disini..? Ya cuma sebagian kecil dari Phnom Penh aja. gw cuma transit ke negara ini karena ngga ada bus langsung ke Bangkok kalo dari Vietnam.
Perbatasan Moc Bai masih sepi lengang, bahkan alat sensor juga dipake sekedarnya karena tas-tas ditinggal di bus. Tau gitu kan gw bawa ganja masuk ke Kamboja ya?lumayan buat beli nanas yang sebijinya satu dollar.
Moc Bai Vietnam
Casino hotel di perbatasan
Fotonya diambil dari dalem bus tuh, jadi agak aneh. Tapi itulah kantor imigrasi dari Vietnam ke Kamboja. Kamboja udah bebas visa sejak 2010 buat Indonesia. Jadi, kalo ada yang nawarin urus VOA atau visa apapun namanya jangan mau. Disini lumayan cepet karena sepi. Dari perbatasan, perjalanan naik bus masih sekitar 2-3 jam lagi sebelum sampe di Phnom Penh, ibukotanya.
Setelah masuk ke Kamboja, bus berhenti sekitar 1 jam buat istirahat. Sekali lagi, makanan kok kayak ga halal, jadi gw putuskan buat jadi musafir syar’i dengan beli nanas seharga $.1.00. Oh ya, kalo di Kamboja, mending ga perlu susah susah cari mata uang Riil. Bahkan mereka pun ga suka pake mata uang sendiri dan milih dolar amerika. Jadi, kalo belanja di mana pun, sodorin uang dolar, dan mereka kasih kembalian pake Riil Kamboja. Aneh kan?
Jalan di Kamboja lumayan mulus n pemandangannya masih sama, cuma rawa-rawa yang ga enak diliat mata. FYI, gw dah abis tisu basah hampir 10 lembar karena siangnya panasnya minta ampun. Tapi, kalo mau sampe Kamboja sore dan ga perlu nginep di Phnom Penh overnite sebelum lanjut ke Bangkok, pilihannya cuma bis siang karena seharusnya, sesuai jadwal sampai Phnom Penh jam 2-3 sore sebelum lanjut ke Bangkok jam 20.30 malam.
Sampai di kota yang entah apa gw lupa namanya, jalan umumnya kayak ga bertanggung jawab dan abis di pelabuhan. Aneh aja jalan segede itu kayak buntu dan kita masuk ke pelabuhan. Ternyata, buat nyeberang sungai Mekong, mereka belum punya jembatan dan masih pake kapal angkut yang cuma 15-20 menit lamanya buat nyeberangi sungai supergede itu.
Gw dateng jam empat sore di Phnom Penh tanggal 17 november 2011 setelah 7,5 jam naek bus dari Ho Chi Minh City. Negara ini mistis, kayak liat masa lalu di filem filem itu. Kesan pertama setelah gw masuk ke perbatasan Kamboja di Moc Bai Vietnam, negara ini bakalan lengang dan damai…dan itu bener. Masuk kota buat pertama kalinya, bakal ketemu jalan-jalan kumuh sampe ke daerah turis di Riverside. Disini lumayan tertata walo bangunannya masih mejik-mejik bin kuno bikin orang tua kita nostalgia sampe merem melek. Sampe di Bangkok, gw baru sadar, bus antar negara selalu bawa kita ke daerah kota yang diperuntukan buat turis yang lebih ramah buat stranger. itu harusnya ditiru pariwisata kita ya biar turis ga pada kapok ke Indonesia karena kesasar.
Di pol bus antar negara, surga buat yg suka esek esek sembarangan. Gw ditawarin kamar plus selimutnya cuma $.6.00. Lha apa ga murah tuh?Tips disini, segera ke kantor busnya yang cuma di seberang jalan, nanya bus ke Bangkok dan abaikan segala tawaran dari orang Khmer yang ramah-ramah itu. Sekedar perbandingan, kalo beli di terminal, bus ke bangkok dijual seharga $.23.00, tapi setelah nanya sana sini, gw dapet bus yg harganya $. 20.00 bahkan kalo kaki ga keburu bengkak, harusnya bisa dapet bus Bangkok yg harganya $.17-18.00 aja. Saking capeknya, gw putuskan buat pijat disini. Pijat ala Khmer (katanya). pijet sejam harganya $.8.00 dan yang mijit cantik! haha sampe gw relakan nambah $.1.00 buat tips (pelit dotcom)
Mekong Riverside – Phnom Penh
Wasting 4 jam di Phnom Penh, gw jalan-jalan cari obyek foto yang menarik. Cuma tinggal nyusurin riverside, gw ketemu tuh pagoda-pagoda yang ga kalah cakep dari Bangkok punya.
Jam 20.30 pas, gw balik ke tur travel dimana gw beli tiket busnya. Lumayan lah jalan setengah hari, tapi bisa nitipin tas gede di kantor turnya tu sesuatu banget, jadi ga perlu bawa backpack kemana-mana. Gw cuma bisa makan di K-Burger yang deket situ makanan seharga $.2.70  karena babi berkeliaran dimana-mana. Jam 21.00 pas, bus yang bawa kita ke Bangkok berangkat dan ternyata makan waktu 17 jam buat sampe ke Bangkok tanpa cuil sedikitpun.
Saking capenya, baru keluar dari Phnom Penh yang ternyata luas tapi cuma punya satu gedung pencakar langit itu, gw tidur pules sampe nyenggol-nyenggol bule Perancis bermuka jutek itu. Jam 1 malem bus berenti buat makan ditemani anjing-anjing…daaaan…sekali lagi gw cuma beli nanas disana…zzzzz
Jam 5 pagi, gw bangun dan liat ada orang pake seragam tentara Khmer dateng masuk bus dan ngga tau kenapa menimbulkan aura ga enak diseluruh bus. Akhirnya semua penumpang turun dan dibawa tuktuk ke perbatasan Thailand yang masih sekitar 5 kilometer dari busnya berhenti. Ternyata bus Cambodia -Angkor yang bawa kita ga bisa masuk ke Thailand, kemungkinan karena setir mereka ada di sebelah kiri atau mungkin karena konflik Kamboja Thailand taun ini?Walahualam Bisawab
Pas matahari mulai terang, gw udah di antrian ngecap paspor di imigrasi kamboja di Aranyaprathet. Jaket gw ditempelin sticker kuning biar ga ilang dari pandangan kru bis yang udah nunggu di sisi Thailand itu Petugasnya melototin gw kayak liat onta. Curiganya krna cambang gw yg mulai lebat dan ga enak diliat itu. Perbatasan ini agak ajaib, karena ribuan orang keluar masuk dari border ini buat jadi imigran harian.

Di imigrasi thailand, lagi-lagi gw antri diantara bule-bule itu. Entah kenapa orang Indonesia ga ada keliatan sama sekali. Padahal gw udah pamer-pamer paspor ijo itu kemana-mana. Petugas imigrasinya sekali lagi ngeliatinnya aneh dari ujung kuncir sampe kaki gw yg bengkak diliatin semua.

Perjalanan dari border Thailand sampe kota Bangkok ternyata masih 5 jam lagi. dan gw pun kaya mau tewas saking ngantuk dan capeknya…

Advertisements

2 responses to “Cambodia – Tanah Khmer yang (Kini) Beradab

    • saya lebih suka dari vietnam mbak…karena kita tidak perlu ganti bus. Thailand kan setir kanan dan kamboja setir kiri, jadi kita disuruh pindah2 bawa barang kalo ngelewatin border, sementara border moc-bai di vietnam-kamboja, barang ttp ditaroh di bus dan kita lenggang kangkung ngecap-in paspor kita ga perlu bawa barang2.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s